Tanaya Widya Dianingati
Latest posts by Tanaya Widya Dianingati (see all)

Pengantar

Halo Sob, jika Kamu menjumpai adanya Error 503, it happened for a reason yah. Keberadaan 503 Service Unavailable mengindikasikan adanya masalah yang mencegah akses pada halaman website.

Namun, yang perlu Kamu tahu adalah bahwa sebetulnya file website dalam keadaan baik dan tidak terjadi down. Berikut merupakan Tutorial Mengatasi 503 Service Unavailable pada website yang Kamu kelola.

Penyebab Error 503

Nah penyebab error 503 itu antara lain :

  1. HTTP Error 503 muncul bisa disebabkan web server tidak dapat mendapatkan respon dari skrip PHP.
  2. Web server tidak bisa terhubung dengan skrip PHP bisa jadi disebabkan penggunaan sumber daya yang terlalu tinggi. Penggunaan ini biasanya berhubungan dengan penggunaan plugin yang tidak sesuai, tema yang cukup berat, atau terdapat kode yang bermasalah.
  3. Sumber daya atau resource hosting yang melebihi batas wajar penggunaan yang lewat dari kapasitas yang telah ditentukan yang akan memunculkan pesan notifikasi error 503.
  4. Error 503 biasanya akan segera teratasi sendiri jika masalah penyebabnya adalah penggunaan resource yang terlalu tinggi atau serangan pada DDoS. Tapi jika error muncul oleh komponen lain, maka pemilik situs web harus menanganinya.

Cara Penyelesaian

Ada beberapa langkah untuk menyelesaikan error ini sob, antara lain :

Langkah 1, Reboot server

Munculnya kode error 503 bisa jadi merupakan kebuntuan pada hosting aplikasi sehingga cara reboot adalah cara sederhana yang dapat melakukan refresh hardware, traffic keluar masuk dan semuanya akan kembali aktif berjalan normal.

 

Langkah 2, Menonaktifkan semua plugin

Salah satu penyebab HTTP Error  503 adalah banyaknya plugin yang di instal sehingga memberatkan dan corrupt. Kamu bisa mengeceknya dengan melakukan pengecekan pada plugin. Nonaktifkan plugin terlebih dahulu dengan melakukan login pada panel pengelolaan hosting kemudian akses file manager dan kamu juga bisa menggunakan koneksi FTP untuk melakukan akses masuk.

Jika kamu menggunakan wordpress kamu bisa mengarahkan  direktori aktif ke direktori “wp-content”. Di dalam direktori ini terdapat direktori “plugins” yang berisi seluruh file plugins yang kamu gunakan pada website.

Rename direktori plugins untuk menonaktifkan seluruh plugin secara langsung. Misalnya dengan merubahnya menjadi “plugins_backup”

Kamu juga bisa melakukan rename satu persatu direktori yang ada di dalam direktori “plugins” untuk menonaktifkan setiap plugins.

Setelah selesai,Kamu bisa mencoba akses kembali ke halaman website. Apabila tidak ada masalah berarti salah satu plugin yang kamu gunakan terdapat masalah di dalamnya.

 

Langkah 3,  Mengatur kembali ke pengaturan tema default.

Cara berikutnya bagi kamu pengguna WordPress adalah kembali menggunakan tema default. Trik ini bisa kamu gunakan  jika cara menonaktifkan plugin di atas tidak bekerja, kamu  dapat mencoba mengubah tema yang terlalu berat ke teman biasa melalui phpMyAdmin.

Login ke dalam phpMyAdmin, kemudian arahkan ke database yang kamu gunakan untuk website. Kemudian pilih tabel “wpoh_options”. Pada tabel ini akan ada beberapa informasi mengenai konfigurasi di website. Informasi tema ada pada “Page 2”. Ganti tema dengan tema default: daftar tema yang tersedia dapat kamu lihat pada direktori “wp-content -> themes“.

Langkah 4, Periksa log

Hampir setiap aplikasi situs web akan  menyimpan beberapa log di sisi server. Log aplikasi sendiri merupakan kumpulan riwayat dari setiap catatan aplikasi seperti halaman yang diakses, server yang terhubung, data- data dan lain- lainnya.

 

Langkah 5, Konfigurasi firewall yang bisa jadi tidak sesuai

Firewall adalah sistem yang diciptakan sebagai pengamanan dasar untuk monitoring lalu lintas jaringan dan mengatur lintas yang aman atau tidak. Maka firewall tentu akan memilah akses yang diperbolehkan masuk atau pemblokiran sehingga muncul notifikasi 503.

 

Langkah 6, Maintenance dan update secara berkala

Bagi kamu pemilik situs web wajib hukumnya untuk tetap menjaga kualitas website kamu. Penting bagi setiap pemilik situs web untuk tetap menjaga kualitas web  dengan selalu melakukan update dan melakukan maintenance situs web kamu.

 

Penutup

Sekarang sudah tau kan sob bagaimana cara mengatasi Error 503. Penting ya sob bagi kamu untuk mengetahui apa saja error yang biasanya muncul di website kamu, agar kamu bisa mengambil tindakan yang tepat selanjutnya. Error 503 merupakan masalah di website yang biasanya disebabkan pada sisi server, sehingga perlu dilakukan penanganan lebih lanjut oleh pemilik website Sob. Selamat mencoba, sampai jumpa di tutorial selanjutnya!.

Apakah artikel ini membantu, Sob?

Berikan rating buat artikel ini!

Rata-rata rating 3.6 / 5. Dari total vote 77

Pertamax, Sob! Jadilah pertama yang memberi vote artikel ini!

We are sorry that this post was not useful for you!

Let us improve this post!

Tell us how we can improve this post?

Leave a Comment