Perbedaan Golang vs Node Js, Mana yang Terbaik?

golang vs node js

Seiring perkembangan teknologi, selalu muncul bahasa pemrograman dan kerangka kerja baru. Dua teknologi yang populer belakangan ini adalah Golang dan Node.js. Apa perbedaan Golang vs Nodejs ya?

Keduanya merupakan alat yang powerful untuk membangun aplikasi yang scalable, tapi punya kelebihan dan kekurangan yang masing-masing. 

Jadi, kalau kamu pengembang yang lagi bingung pilih teknologi apa untuk proyek berikutnya, penting buat tahu keduanya!

Golang VS Nodejs

Baik Golang maupun Nodejs merupakan kode yang digunakan untuk mengembangkan aplikasi, khususnya terkait back-end. Yuk, cari tahu lebih banyak tentang keduanya, Sob!

Apa Itu Golang?

golang

Golang atau Go adalah bahasa pemrograman open-source yang dikembangkan Google sejak tahun 2007. Golang dirancang sederhana, efisien, dan andal. Karena inilah Go menjadi pilihan populer untuk membangun sistem berskala besar.

Salah satu fitur utama Golang adalah sintaksisnya yang minimalis. Akhirnya Go mudah kita pelajari. Bahasa ini bersifat strongly typed dengan fokus pada kesederhanaan dan kejelasan.

Golang juga menyediakan garbage collection. Jadi, kamu nggak perlu khawatir tentang manajemen memori. Fitur penting lainnya adalah dukungan konkurensi bawaannya. Golang menggunakan model konkurensi berbasis goroutine.

Di sinilah keunggulan Golang. Goroutine dan channel membuat Golang mudah diakses oleh para pengembang. Go menawarkan pengalaman pengembang (DEX) yang baik karena konkurensi bukan tugas yang mudah.

Golang juga sangat fokus pada performa. Bahasa ini dikompilasi menjadi kode mesin. Jadi, bisa berjalan jauh lebih cepat daripada bahasa interpretasi seperti Node.js. 

Selain itu, Go juga lebih fokus pada kecepatan dan keamanan. Artinya, NodeJs vs Golang Security, Golang yang lebih unggul.

Golang menyediakan alat profil dan pelacakan bawaan. Fitur ini memudahkan untuk mengoptimalkan performa aplikasimu.

Cek Konten Lainnya:
Cara Membuat Website Berita: Panduan Lengkap & Contohnya!

Manfaat Golang

Golang adalah bahasa pemrograman serbaguna yang berguna dalam berbagai keperluan. Berikut beberapa manfaat penggunaan Golang.

  • Membangun Sistem yang Konkuren

Dukungan konkurensi bawaan Golang menjadikannya pilihan yang bagus untuk membangun sistem yang konkuren. Hal ini termasuk sistem yang menangani sejumlah besar permintaan konkuren atau sistem yang perlu melakukan pemrosesan paralel.

  • Mengembangkan Aplikasi Jaringan

Golang memiliki dukungan yang sangat baik untuk jaringan. Hal inilah yang menjadikannya pilihan bagus untuk membangun aplikasi jaringan. Misalnya termasuk mengelola server web, mikro layanan, dan sistem terdistribusi.

Dedicated Hosting
  • Membangun Alat Baris Perintah (Command-Line Tools)

Sintaksis sederhana Golang menjadikannya pilihan yang bagus untuk membangun alat baris perintah. Dalam hal ini termasuk alat untuk administrasi sistem, otomatisasi, dan pemrosesan data.

Kesimpulannya, Golang adalah bahasa serbaguna untuk berbagai aplikasi. Dukungan konkurensi bawaannya, kemampuan jaringan, dan sintaksis sederhananya membuatnya menjadi pilihan populer di kalangan pengembang.

Apa Itu Node.js?

Node.js adalah kerangka runtime JavaScript open source dan lintas platform yang memungkinkan pengembang membangun aplikasi sisi server menggunakan JavaScript.

Nodejs ada sejak tahun 2009. Sejak saat itu, Node.js menjadi salah satu teknologi paling populer untuk membangun aplikasi jaringan.

Salah satu fitur utamanya adalah model I/O yang berbasis event dan non-blocking. Hal ini membuatnya ideal untuk membangun aplikasi real-time. Misalnya, seperti aplikasi obrolan, permainan online, atau penunjuk saham.

Fitur penting lain dari Node.js adalah kemampuannya untuk berjalan di berbagai platform, termasuk Windows, macOS, dan Linux.

Node.js dibangun di atas mesin JavaScript V8 dari Google yang juga digunakan oleh browser web Chrome. Artinya, aplikasi Node.js sangat cepat dan dapat menangani jumlah data besar dengan mudah.

Node.js juga menyertakan sejumlah modul bawaan untuk melakukan tugas-tugas umum. Misalnya, terkait membaca dan menulis file, membuat server web, dan bekerja dengan aliran data.

Cek Konten Lainnya:
Apa itu Wireframe? Elemen dan Bedanya dari Mockup

Meninjau NodeJs vs Golang, salah satu keuntungan Node.js adalah kemampuannya menggunakan JavaScript di kedua sisi, yaitu sisi klien dan server. Artinya, pengembang dapat menggunakan satu bahasa untuk pengembangan front-end dan back-end.

Manfaat Nodejs

Node.js umumnya digunakan untuk membangun aplikasi sisi server seperti server web dan API. Kode ini sangat cocok untuk membangun aplikasi real-time. Selain itu juga bagus untuk aplikasi yang memerlukan pembaruan data seperti situs berita.

Node.js juga sering digunakan untuk membangun aplikasi berkinerja tinggi yang memerlukan pemrosesan data dalam waktu nyata. Selain itu, node.js berfungsi untuk membangun API yang membuat aplikasi berkomunikasi satu sama lain melalui internet.

Node.js menyediakan sejumlah modul bawaan untuk bekerja dengan sistem file, aliran data, dan proses. Hal ini memudahkan pembangunan alat baris perintah yang kompleks.

Untuk aplikasi desktop, penggunaan Node.js bersamaan dengan framework seperti Electron. Kolaborasi ini memungkinkanmu membuat aplikasi desktop lintas platform menggunakan teknologi web. 

Perbedaan Golang VS Nodejs

Golang dan Node.js merupakan dua teknologi sisi server yang populer. Meskipun keduanya memiliki beberapa kesamaan, ada juga perbedaan penting yang perlu kamu pahami, Sob! Berikut ini sejumlah aspek pembedanya.

1. Bahasa dan Sintaksis

Perbedaan yang jelas antara Golang dan Node.js adalah penggunaan bahasa. Golang menggunakan bahasa yang tipe datanya statis dengan sintaksis bergaya C. 

Sementara itu, Node.js menggunakan JavaScript, bahasa yang tipe datanya dinamis dengan sintaksis yang lebih fleksibel.

2. Konkurensi

Golang merupakan bahasa yang konkuren dengan dukungan bawaan untuk fitur konkurensi seperti Goroutines. Hal ini memungkinkanmu untuk membuat program yang dapat menjalankan beberapa tugas secara bersamaan dengan lebih efisien.

Sementara Node.js menggunakan model berbasis satu utas, bergerak pada peristiwa dengan I/O non-blocking. Dengan inilah server tetap responsif terhadap banyak aktivitas tanpa harus menunggu tugas tertentu selesai sebelum beralih ke yang lain.

3. Performa

Nodejs vs Golang performance memang sama-sama terkenal dengan performanya. Namun, Golang umumnya tampil lebih baik dalam tugas berorientasi CPU. Misalnya, seperti beban kerja komputasi yang berat.

Cek Konten Lainnya:
Perbedaan Shopify vs WooCommerce, Mana yang Terbaik?

Adapun Node.js lebih cocok untuk tugas berorientasi I/O. Contohnya seperti menangani sejumlah besar koneksi secara simultan.

4. Kerangka Pengembangan

Golang memerlukan kompiler dan langkah pembangunan untuk menghasilkan biner eksekutif. Sementara Node.js menggunakan bahasa yang diinterpretasi yang dapat dijalankan langsung dari baris perintah.

5. Manajemen Paket

Perbedaan Golang vs Nodejs bisa kamu lihat dari segi manajemen paket. Golang memiliki sistem manajemen paket bawaan. Hal ini memungkinkan para pengembang dengan mudah mengelola dependensi dan memastikan kode selalu terbaru.

Sementara itu, Node.js menggunakan NPM (Node Package Manager). NPM merupakan alat terpisah yang instalasi dan konfigurasinya terpisah.

6. Fokus Komunitas Pengembang

Baik Golang maupun Node.js memiliki komunitas pengembang yang besar dan aktif, tetapi fokus komunitasnya berbeda. 

Komunitas Golang cenderung fokus pada membangun aplikasi berperforma tinggi dan berskala besar. Sementara komunitas Node.js cenderung fokus pada membangun aplikasi berbasis peristiwa dan real-time.

Demikianlah perbedaan Golang VS Nodejs. Keputusan untuk memilih antara Golang atau Node.js untuk pengembangan web sangat bergantung pada sifat proyekmu. 

Jenis aplikasi web yang kamu rancang memegang peranan penting dalam membuat pilihan ini. Keputusan berdasarkan informasi yang baik harus mempertimbangkan pertimbangan teknis dan bisnis. Pertimbangkan dengan matang, ya!

cloud hosting for developer

Siap memulai petualangan codingmu? Jagoan Hosting punya solusi yang tepat buatmu. Dengan hosting developer-friendly kami, kamu bisa onlinekan proyek Golang atau Node.js-mu dengan mudah dan tanpa ribet.

Bikin project jadi lebih seru dan efisien! Tunggu apa lagi? Mulai eksplorasi baru bersama Jagoan Hosting

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like
belajar otodidak jadi programmer
Read More
6 Tips Belajar Coding Otodidak untuk Programmer Pemula
Tahukah kamu jika belajar coding otodidak untuk jadi programmer rupanya bisa dilakukan siapa saja? Yup, termasuk kamu sebagai…
belajar css
Read More
Panduan Belajar CSS Mudah Untuk Pemula
Salah satu hal yang wajib kamu pahami ketika memutuskan untuk menekuni website adalah CSS. Belajar CSS juga sebenarnya…