Blog Jagoan Hosting | Tutorial Website & Web Hosting Indonesia

Bitmoji Facebook, Identitas untuk Komunikasi Visual di Smartphone

Profil Facebook adalah kumpulan teks dan foto pada dunia nyata yang dijadikan dalam bentuk pose. Bitmoji bekerja cukup baik untuk era desktop saat kita ingin mengetahui ada yang sedang dilakukan oleh orang lain dan ingin mengetahui banyak informasi. Tapi era mobile modern lebih pada komunikasi daripada representasi. Dibutuhkan versi ringkas dan fleksibel untuk pesan cepat dan visual storytelling.

Bitmoji – Identitas Untuk Komunikasi Visual Di Ponsel

Bitmoji membiarkan kamu berkomunikasi bukan hanya siapa diri kamu, tapi apa yang kamu lakukan dan bagaimana perasaan kamu dalam satu gambar langsung yang bisa dikenali. Dengan Bitmoji, kamu membuat custom cartoone avatar agar terlihat seperti diri idealmu, dan kemudian ditawarkan posisinya mulai dari meniupkan ciuman untuk menerbangkan jetpack. Kamu dapat menggunakan keduanya dalam pesan teks maupun foto atau video.

Awalnya, di tahun 2008 Bitmoji tampak seperti sebuah lelucon. Itu hanya cara untuk membiarkan kamu membintangi Bitstrips – komik kecil kamu bisa membuat storyboard sendiri.

Namun, pada saat itu media sosial mulai beralih ke komunikasi visual melalui Snapchat Stories. Dalam salah satu langkah cerdas Snap CEO Evan Spiegel, perusahaan tersebut hanya membayar $ 64,2 juta untuk mengakuisisi Bitstrip, dan dengan cepat mengintegrasikan Bitmoji langsung ke Snapchat.

Avatar Facebook, Terjebak Dalam VR

Meskipun Facebook mengkloning Snapchat dengan Kisah Instagram dan Kisah Facebook dan Messenger Day dan WhatsApp Status, tetap saja tidak ada yang menyaingi Bitmoji. Itu mengejutkan mengingat mengkomunikasikan identitas nyata kamu secara online adalah yang memungkinkan Facebook untuk menaklukkan Myspace dan menjadi utilitas di mana-mana. Ini adalah konsep yang sangat penting, kamu akan berpikir Facebook akan berjuang lebih keras untuk melindungi dominasinya.

Sementara itu, selama beberapa tahun terakhir, Facebook telah secara bertahap memperbaiki sistem avatarnya sendiri untuk Facebook Spaces, tempat nongkrong VR tempat kamu bisa mengobrol dengan teman, mengunjungi 360 lokasi foto, dan bermain game.

Pada bulan April 2016, Facebook mengungkapkan avatar yang ada di dalam VR. Pada bulan Oktober, ini memamerkan avatar yang mirip kehidupan dengan sistem “emoji VR” yang memungkinkan kamu memilih “Marah” untuk membuat avatar kamu mengibaskan tinjunya, sementara “Joy” memicu tarian perayaan.

Namun pada bulan April 2017, perusahaan tersebut melihat Facebook Spaces dengan avatar yang dibangun dengan memindai foto profil Facebook kamu dan memberi tag foto untuk membuat faksimile wajah asli kamu.

Facebook pertama memungkinkan kamu memilih foto mana yang kamu inginkan sebagai basis avatar kamu, dan menciptakan tebakan terbaiknya pada tampilan kamu seperti VR di sana. Kemudian kamu berdiri di depan cermin VR untuk menyesuaikan wajah, rambut, pakaian dan lebih banyak (atau mulai dari nol jika kamu tidak memiliki foto yang bagus untuk digunakan). Facebook mengatakan kepada saya bahwa tujuannya adalah untuk membuatnya begitu nongkrong di VR bersama teman-teman lebih seperti nongkrong secara langsung. Sejak saat itu, Facebook menambahkan lebih banyak pilihan rambut, warna lipstik, dan t-shirt decals.

 

Add comment

Hanya Dengan 12.000/bln, Website Kamu Bisa 5x Lebih Cepat!!

Mau Dong!

+ +